Cerita Rakyat: Kisah Si Pahit Lidah dan Si Empat Mata

 

Cerita Rakyat: Kisah Si Pahit Lidah dan Si Empat Mata

Danau Ranau merupakan sebuah danau besar yang terletak diantara Provinsi Riau dan Provinsi Lampung. Danau Ranau cukup dikenenal oleh masyarakat Indonesia, terutama pada bagian Sumatera Setalan.

Danau ini terbentuk karena sebuah gempa berskala besar, dan letusan vulkanik, dari gunung berapi. Sehingga terciptalah sebuah cekungan yang besar. Saat ini Danau Ranau dijadikan sebagai objek wisata, dan banyak digunakan untuk sumber air bagi warga sekitar.

Cerita Rakyat: Si Pahit Lidah dan Si Empat Mata

Dibalik fakta mengenai Danau Ranau, ternyata terdapat sejumlah cerita, yang berkembang di masyarakat sekitar. Dikisahkan jaman dahulu hiduplah dua pendekar legenda di pinggiran Danau Ranau, dan dibawah kaki Gunung Simenung, yaitu Si Pahit Lidah, dan Si Mata Empat.

Kedua tokoh ini memiliki perasaan yang paling hebat, diantara keduanya. Mereka selalu saling bersaing, untuk membuktikan siapa yang terbaik diantara mereka, hingga pada suatu hari si Mata Empat datang untuk menantang si Pahit Lidah.

Ia ternyata sudah mengetahui kelemahan Si Pahit Lidah. Diketahui pada saat itu, si Pahit Lidah memiliki kelemahan terhadap bambu, yang digunakan untuk tiang jemuran.

Empat mata menyadari, jika ia bertarung secara langsung, ia akan terkena kutukan, dari si Pahit Lidah. Kemudian ia menggunakan cara yang curang, untuk bermaksud membunuh si Pahit Lidah.

Mereka berdua kemudian mengadakan pertandingan secara bergiliran. Keduanya harus tidur bertelungkup di bawah rumpun bunga aren. Lalu, buah aren di atas akan dipotong oleh salah satu di antara mereka.

Siapa saja yang bisa menghindari bunga dan buah aren yang berat itu, maka ialah pemenangnya. Setiap orang memiliki kesempatan, untuk memotong tiga kali, bila buah yang dipotong tersebut, tidak mengenai musuh.

Empat Mata pada saat itu menjalankan rencana busuknya, di dalam tandan buah aren, telah dipasangi bambu runcing dari batang Bambu Kuning. Ia bermaksud untuk menyerang si Pahit Lidah, dengan kelemahannya.

Mereka berdua kemudian berunding, dan Si Mata Empat yang mendapat giliran pertama. Empat Mata ternyata memiliki kekuatan, yang bisa melihat dari sisi belakang, hal ini tentu memudahkannya, untuk menghindari buah aren yang dijatuhkan.

Si Pahit Lidah kemudian memanjat pohon aren yang ada di tepi Danau tersebut. Kemudian buah tersebut dipotong, namun karena kemampuan penglihatannya, dengan mudah si Empat Mata dapat menghindarinya dengan mudah.

Dengan mudahnya Si Mata Empat bisa menghindar dari runtuhan buah aren tersebut. Pahit Lidah kemudian memotong buah aren yang lebih besar, akan tetapi si Mata Empat dapat menghindar lagi dari jatuhan buah aren tersebut.

Hampir putus asa, Pahit Lidah memotong buah aren yang untuk yang ketiga kalinya. namun tetap saja, si Empat Mata mampu untuk menghindarinya dengan sangat mudah.

Pahit Lidah kemudian turun dari pohon aren tersebut, dengan perasaan kecewa, dan kesal. Kini giliran Si Empat Mata untuk manjat pohon aren. Dengan semangat, ia memanjat pohon tersebut, untuk menjalankan rencara busuknya, membunuh si Pahit Lidah.

Mata empat sudah mempersiapkan peralatan untuk memotong buah aren tersebut, kemudian meluncurlah buah aren tersebut ke arah si Pahit Lidah.

Si Pahit Lidah tak menyadarinya. Ia tetap berada tepat di bawah luncuran buah aren itu. sehingga ia pun tak dapat menghindar.

Tubuh si Pahit Lidah terkena buah aren yang telah disisipkan bambu tersebut, ia kemudian berteriak dengan sangat kencang. Pahit Lidah kemudian tewas seketika, secara mengenaskan.

Si Mata Empat yang kala itu di atas pohon, merasa sangat senang. Ia berhasil membunuh si Pahit Lidah, dan membuktikan, bahwa ialah yang tersakti diantara mereka berdua.

Akan tetapi, pada saat itu si Empat Mata memiliki rasa penasaran, mengapa pendekar tersebut diberi julukan si Pahit Lidah. Dengan rasa penasarannya, ia kemudian mencucukkan jarinya ke dalam mulut pendekar si Pahit Lidah tersebut.

Setelah Empat Mata menjilat air liur si Pahit Lidah, ia merasakan pahit yang luar biasa. Ternyata air liur si Pahit lidah mengandung racun, dan membuat si Empat Mata kesakitan. Tubuhnya membiru dan ia tewas seketika di tempat yang sama.

Pada cerita rakyat ini memiliki pesan moral, bahwa setiap manusia, bahkan yang  memiliki kesaktian sekalipun, tidak boleh untuk menyombongkan diri. Ilmu sebaiknya digunakan untuk berbuat baik terhadap sesama. Sifat sombong yang dimiliki seseorang, hanya akan membawa petaka.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengenal Cerita Rakyat, Contoh Cerita Rakyat, dan Fungsi Cerita Rakyat di Indonesia

Cerita Rakyat Yaiku

Puncak Perjuangan Pergerakan Kemerdekaan Indonesia Adalah