Legenda Ande Ande Lumut dan Klenting Kuning

 

Cerita Aande Ande Lumut merupakan cerita rakyat dengan tema percintaan yang berkisah tentang kesetiaan Pangeran Adipati Anom dan Dewi Candrakirana. Cerita Ande Ande Lumut berasal dari pulau Jawa Timur.

Legenda Jawa Timur : Cerita Ande Ande Lumut

Pernikahan Raden Putra yang bergelar Pangeran Adipati Anom dan Dewi Candrakirana sempat menikmati masa bahagia bersama. Namun Amiluhur yang merasa sudah terlalu tua dan lelah menginginkan Pangeran Adipati Anom naik tahta menggantikannya. Pangeran Adipati Anom menolak naik tahta sebelum ayahnya mangkat sehingga Amiluhur marah besar dan mengusirnya dari kerajaan. Pangeran Adipati Anom akhirnya berangkat meninggalkan kerajaan dan istrinya. Pangeran Adipati Anom menjalani kehidupan di dalam hutan bersama dua pengawal setianya. Mereka bertahan di hutan hingga akhirnya merasa terdesak dan memutuskan untuk singgah di Kota Dadapan. Kemudian mereka tinggal di rumah seorang janda miskin dengan menggunakan nama Ande Ande Lumut, dan dua pengawalnya bernama Gempol dan Ceblung.

Perjuangan Dewi Candrakirana Mencari Suaminya

Dewi Candrakirana menangis tak henti mengetahui suaminya pergi dari istana meninggalkannya. Tangisannya didengar oleh Batara Narada yang kemudian memberinya syarat agar bisa menemui suaminya kembali. Ia harus berjalan ke barat dan bekerja pada seorang janda tua, dengan berbekal sebuah senjata. Dewi Candrakirana menuruti syarat itu dan menemukan rumah seorang janda tua di tengah hutan yang kemudian memberinya nama Klenting Kuning. Namun hidupnya di rumah janda tua penuh siksaan dari Klenting Biru, Klenting Abang, dan Klenting Ungu. Suatu hari Klenting Kuning diminta untuk mencuci dandang yang sangat kotor yang mustahil untuk dibersihkan. Karena gagal membersihkannya, Klenting Kuning disiksa hingga pingsan hingga tak berani pulang ke rumah.

Suatu hari datang seekor Garuda yang membantunya membersihkan dandang tersebut, namun dengan syarat Klenting Kuning harus menikah dengannya. Klenting Kuning menerima syarat tersebut dengan berat hati, dan bergegas membawa pulang dandang yang bersih itu. Keesokan harinya, Klenting Kuning mendatangi Garuda dengan niat menepati janji namun ternyata sosok itu berubah menjadi Batara Narada. Ternyata hal ini membuktikan jika Klenting Kuning telah lolos dari ujian dan bisa bertemu dengan suaminya.

Klenting Kuning pulang dengan perasaan bahagia dan menyimpan berita tersebut, Klenting kuning hendak berpamitan dengan sang janda tua. Di waktu yang sama Klenting Biru, Klenting Abang, dan Klenting Ungu juga hendak berangkat untuk melamar anak janda yang tampan di Dadapan. Klenting Biru, Klenting Abang, dan Klenting Ungu yang mengetahui Klenting Kuning hendak pergi bersama mereka. Klenting Kuning disiksa di tengah jalan dengan mengikatnya di pohon serta melumuri tubuhnya dengan kotoran.

Ketika hendak menyeberang, Klenting Biru, Klenting Abang, dan Klenting Ungu bertemu dengan Yuyu Kangkang yang merayu mereka untuk menyeberangkan dengan bayaran sebuah kecupan. Ketiganya setuju dan bisa menyeberangi sungai dengan selamat hingga sampai di rumah sang janda tua. Ternyata mereka hanya bisa memasuki rumah dengan syarat memberi kecupan kepada penjaga pintu. Kembali mereka bertiga memberikan kecupan dan bertemu dengan sang janda tua untuk mengutarakan maksudnya. Sang janda tua bertanya kepada Ande Ande Lumut tentang lamaran ketiga wanita tersebut, namun sang pangeran menolaknya karena ketiganya telah memberi kecupan pada Yuyu Kangkang dan penjaga pintu. Sementara Klenting Kuning bisa melepaskan ikatan dan melanjutkan perjalanan hingga bertemu Yuyu Kangkang. Yuyu Kangkang kembali menawarkan jasanya untuk menyeberang namun Klenting Kuning menolaknya dan justru mengeluarkan senjata ( Cis ) dan mengeringkan seluruh sungai.

Kelenting Kuning Berhasil Menyebrang Sungai

Setelah Klenting Kuning berhasil menyeberang, Yuyu Kangkang memohon dan menangis agar air sungai tersebut dikembalikan karena ia tak dapat hidup tanpa air yang kemudian ia kabulkan. Klenting Kuning kembali melanjutkan perjalanan ke Desa Dadapan hingga bertemu sang penjaga pintu. Niatnya bertemu Ande Ande Lumut sempat diremehkan karena tubuhnya yang kotor dan penuh kotoran. Namun kemudian Klenting Kuning diijinkan masuk dan bertemu janda tua yang menyuruhnya untuk membersihkan diri terlebih dulu. Terkejutlah Ande Ande Lumut saat melihat sosok Klenting Kuning yang ternyata adalah istri yang dicintai dan dirindukan selama ini. Ande Ande Lumut dan Klenting Kuning kemudian menceritakan sosoknya sebagai Pangeran Adipati Anom dan Dewi Candrakirana kepada sang janda tua. Mereka kemudian memutuskan kembali ke kerajaan, dan akhirnya Pangeran Adipati Anom dan Dewi Candrakirana hidup bahagia selama-lamanya.

Pesan Moral

Cerita Ande Ande Lumut memiliki pesan moral yang sanat baik untuk wanita, yaitu seorang wanita harus menjaga kehormatannya seperti saat Dewi Candrakirana atau Klenting Kuning tengah menghadapi Yuyu Kangkang. Sikap teguh dan kesetiaan Dewi Candrakirana atau Klenting Kuning ketika diuji oleh Batara Narada juga patut dicontoh.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengenal Cerita Rakyat, Contoh Cerita Rakyat, dan Fungsi Cerita Rakyat di Indonesia

Cerita Rakyat Yaiku

Puncak Perjuangan Pergerakan Kemerdekaan Indonesia Adalah